Pesta Juara Yang Direncanakan PSG Berubah Menjadi Mimpi Buruk

Pesta Juara Yang Direncanakan PSG Berubah Menjadi Mimpi Buruk

Setelah Juventus, Paris Saint Germain juga gagal memenangkan pertandingan kejuaraan pertama musim ini, Juventus dan PSG adalah juara pertama dalam lima kompetisi terbesar di Eropa. Pada hari Sabtu, Juventus menghancurkan partainya sendiri dengan kalah dari SPAL dengan tim-b, sehingga PSG memiliki kesempatan untuk menjadi klub pertama di salah satu kompetisi teratas.

Hasil imbang untuk mengunjungi runner-up Lille sudah cukup untuk gelar, tetapi juga formasi dari Paris tersendat dalam kompetisi juara. Babak pertama adalah salah satu yang dengan cepat lupa untuk pemimpin liga Ligue 1. Kylian Mbappe melihat gol lain ditolak karena offside dan PSG kehilangan Thiago Silva dan Thomas Meunier dalam cedera dalam sepuluh menit.

Sepuluh menit sebelum jeda, PSG menderita lebih buruk. Juan Bernat menarik Nicolas Pepe yang patah ke tanah sehingga orang-orang Paris harus pindah dengan sepuluh orang. Saat itu skor 1-1 di Stade Pierre Mauroy. Bernat yang sama telah menghasilkan equalizer atas instruksi Mbappe setelah gol bunuh diri dari Thomas Meunier menghasilkan 1-0.

Dengan pria yang lebih sedikit, PSG tidak bisa bertahan 1-1. Bahkan menjadi babatan bahwa PSG tidak mengalami musim ini. Jonathan Ikone, yang dijual oleh PSG ke Lille pada awal musim ini, bertanggung jawab atas dua assist. Dia memungkinkan Pepe dan Jonathan Bamba untuk mencetak gol.

Karena Gabriel membuat 4-1 dua puluh menit sebelum akhir, pesta kejuaraan yang diharapkan PSG ternyata menjadi rekor musim negatif. Lille menjadi klub pertama yang mencetak gol melawan PSG empat kali musim ini. Itu menjadi lebih buruk, karena Jose Fonte bertanggung jawab atas skor akhir enam menit sebelum waktu: 5-1. Terakhir kali PSG memberikan lima hit di liga Prancis adalah pada 2 Desember 2000

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *